Pelajaran Dari Gagalnya Penalti Lionel Messi

//Pelajaran Dari Gagalnya Penalti Lionel Messi

Pelajaran Dari Gagalnya Penalti Lionel Messi

 

Kubik Leadership / Lead For Impact

Salah satu yang menjadi sorotan banyak orang saat ini adalah Piala Dunia, saya pun ikut menonton beberapa pertandingan melalui layar televisi. Salah satu yang saya tonton adalah pertandingan antara Argentina dan Islandia. Saya dan anak-anak saya yang menonton semuanya menjagokan Argentina menang. Menariknya, Islandia mampu menahan Argentina. Dan yang lebih menarik lagi, Messi gagal melakukan tendangan penalti, padahal penjaga gawang Islandia bukanlah penjaga gawang top.

Saya kemudian mencari tahu, kaitan antara tendangan penalti dengan kehidupan. Dari pencarian ini, saya menemukan buku Think Like a Freak Steven D. Levitt & Stephen J. Dubner (2016) yang mengungkap perilaku seorang kiper saat menghadapi penalti. Sang penulis merujuk sebuah penelitian yang menyebutkan bahwa 57% kiper akan melompat ke arah sebelah kiri, 41% ke arah kanan, dan hanya 2% kemungkinan seorang kiper tidak beranjak dari posisinya di tengah gawang saat akan menghalau tendangan penalti.

Lantas, apakah sang eksekutor akan menendang ke arah tengah sebagai arah yang paling jarang dipilih oleh seorang kiper? Ternyata, jawabannya adalah tidak. Hanya 17% kemungkinan tendangan akan mengarah tepat ke tengah gawang. Dan, Messi masuk ke dalam 83%-nya dengan memilih untuk tidak menendang ke arah tengah. Bukan tanpa alasan. Pasalnya, ketika sang eksekutor menendang ke arah tengah dan kiper mampu membacanya dia akan mendapat ejekan yang lebih berat ketimbang jika gagal saat menendang ke arah kanan atau kiri gawang.

Hal inilah yang menyebabkan banyak pemain sepakbola enggan mengambil resiko tersebut. Karena ternyata bagi kebanyakan orang menyelamatkan reputasi pribadi jauh lebih penting ketimbang memaksimalkan peluang. Ketika seseorang fokus menjaga reputasi pribadi, boleh jadi ia tidak mampu menangkap peluang besar yang ada di sekelilingnya. Anda

  3 Hal Yang Wajib Anda Tingkatkan Agar Tidak Kalah Dalam Persaingan

Messi telah mengajarkan kepada saya bahwa hidup itu perpaduan antara menjaga reputasi pribadi dan memaksimalkan peluang yang ada. Keduanya penting, khususnya bagi para pebisnis. Tanpa reputasi pribadi sulit mengembangkan dan membesarkan bisnis. Begitu pula ketidakmampuan memaksimalkan peluang juga bisa membuat bisnis kita stangnan, jalan di tempat bahkan bisa tertinggal oleh kompetitor.

Mengelola reputasi pribadi dan memaksimalkan peluang adalah seni yang terus perlu dipelajari dan dipraktekkan. Dalam proses menjalaninya berpeluang untuk gagal atau berhasil, layaknya tendangan penalti. Saat berhasil tidak boleh membuat kita jumawa karena “kejuaraan” belum berakhir. Saat gagal, ambil pelajaran agar tidak terulang di pertandingan berikutnya.

Semoga kita semua tetap menjadi Messi, meski “gagal” dalam keputusan bisnis tapi terus ikut melanjutkan permainan dibandingkan menjadi penonton atau komentator yang hanya bisa berkomentar dan menganalisa kegagalan namun dia sendiri tidak pernah melakukannya. Merasakan dan mengalami jauh lebih penting dibandingkan hanya berkomentar yang seolah terlihat pintar namun miskin pengalaman nyata di lapangan. Setuju?

Jamil Azzaini
CEO Kubik Leadership

Keep Sharing & Inspire Your Lovable Friends
2018-06-21T15:28:02+00:00 June 21st, 2018|Tags: , , , , |

Leave A Comment